BerandaNewsEkonomiPotensi Porang Trenggalek, Jangan Sampai Harga Porang Nanti Anjlok

Potensi Porang Trenggalek, Jangan Sampai Harga Porang Nanti Anjlok

Terbit:

advertisement

Kabar Trenggalek – Pertanian porang berpotensi memulihkan perekonomian di masa pandemi Covid-19. Terkait hal ini, Ketua Komite III DPD RI, Sylviana Murni menyampaikan pandangannya. Sylviana memperingatkan masyarakat supaya tidak lengah dalam euforia potensi porang, Rabu (25/08).

“Produksi porang dari petani yang berjumlah besar akan tetapi jangan sampai euforia porang menjadi lengah? Kedepannya untuk apa? Sehingga petani bisa sejahtera. Ini harus dipikirkan langsung pemerintah berkolaborasi dengan tiga pilar,” ujar Sylviana dalam kunjungan bersama Kementerian Pertanian di Desa Jombok, Kecamatan Pule, Trenggalek.

advertisement

Perlu diketahui, pada tahun 2021, petani porang di Trenggalek telah melakukan panen raya porang kurang lebih 408.960 ton dari lahan 4.172 hektare. Sylviana mengatakan, ia tidak ingin potensi porang di Trenggalek ke depannya memburuk dengan harga yang anjlok serta petani bangkrut.

“Kita tak mau terpuruk dengan masa lalu yang pada ramai menanam buah merah, dan mengkudu. Kita pasti tahu harga porang hari ini berapa, tapi kita masih bergerak. Ini harus segera ada solusi yang serius,” tegas Sylviana.

Sylviana menyampaikan pesan Presiden Joko Widodo (Jokowi) bahwa perlu upaya supaya porang tidak ekspor dengan spesifikasi bahan mentah. Menurut Sylviana, negara lain lebih hebat dalam pengelolaan bahan mentah karena semua teknologi mendukung. Sedangkan di Indonesia, lanjut Sylviana, masih terpangkas refocusing untuk mendukung sarana prasarana menjadikan bahan setengah jadi untuk diekspor.

advertisement

“Jangan menikmati euforia dulu, kita harus berfikir hilirisasi. Seperti porang ini juga dipakai bahan kosmetik. Coba berapa banyak pabrik kosmetik di Indonesia ini? Dan juga wanita yang ingin diet kasih solusi makan porang karena porang ini kita tahu rendah karbohidrat,” kata nya saat memberikan sambutan panen raya porang.

Menurut Sylviana, jika tiga pilar mampu berkolaborasi bersama untuk mengelola porang, pasti akan tercipta ekosistem hirilisasi yang baik. Tiga pilar yang dimaksud Sylviana yaitu pemerintah, swasta, dan masyarakat.

“Saya teringat bagaimana kalau pramuka ini bergerak dalam tanaman porang. Sangat luar biasa sekali, pasti trenggalek akan sesuai dengan slogannya Meroket,” ujar Sylviana.

Dalam akhir sambutanya, Sylviana berpesan kepada petani agar tetap semangat dalam menanam porang. Terkait masalah hirilisasi akan menjadi target pemerintah. Kemudian, tambah Sylviana, harga porang sifatnya harus  bersahabat dengan petani, sehingga tidak ada petani yang dirugikan.

advertisement

 

Editor: Wahyu Agung Prasetyo

advertisement

Berita Baru

Mengenang Perjuangan Rakyat Bersenjata dalam Peringatan HUT Ke-77 TNI di Trenggalek

Kabar Trenggalek - Kodim 0806 Trenggalek bersama dengan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Trenggalek dan pihak...

Spoiler One Piece 1062: Petualangan di Pulau Ilmu Pengetahuan

Kabar Trenggalek - Setelah pada chapter 1061 yang terbit dua pekan yang lalu kita...

Ketua PCNU Trenggalek Tutup Usia, Mas Ipin: Tokoh yang Dicintai Masyarakat 

Kabar Trenggalek - Masyarakat Trenggalek dilanda duka atas wafatnya Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama...

Viral Hari ini

Hari Jadi Trenggalek ke-828, Bupati Napak Tilas Perjalanan Sejarah

Kabar Trenggalek - Hari Jadi Trenggalek Ke-828 Bumi Menak Sopal diwarnai dengan beberapa agenda...

Berita Terkait