TRENDING

Cara Mengusir Burung Emprit, Musuh Petani Padi 

Terbit:

Kabar Trenggalek Burung emprit adalah jenis burung yang menjadi musuh petani. Karena ulahnya sering memakan padi petani. Walaupun bentuknya mungil, burung ini sering menyerang tanaman padi petani dengan jumlah banyak. Oleh karena itu, kami akan membahas cara mengusir burung emprit.

Dampak dari adanya burung itu petani menjadi kekurangan hasil panen akibat ulah burung emprit. Selain memakan padi burung ini juga sering memakan rumput. 

advertisement

Jenis burung emprit ini berkembang biaknya sangat cepat, maka dari itu populasinya juga semakin banyak. Burung emprit juga sering dijual menjadi pakan ternak lainnya. 

Hidup berpasangan atau dalam kelompok kecil, Emprit sering teramati bergerombol memakan bulir biji-bijian di semak rerumputan atau bahkan turun ke atas tanah.  Kelompok ini umumnya lincah dan bergerak bersama-sama, sambil terus berbunyi saling memanggil.

Burung ini tidak segan untuk bercampur dengan jenis bondol lainnya, seperti dengan bondol jawa (Lonchura leucogastroides) atau yang lain.  

Kelompok bondol ini pada awalnya mungkin hanya terdiri dari beberapa ekor saja,  akan tetapi di musim panen padi dapat membesar hingga mencapai ratusan ekor.  

Terlihat mencolok di sore hari pada saat terbang dan hinggap bersama-sama di pohon-pohon tempat sarangnya.  Kelompok yang besar semacam ini dapat menimbulkan kerugian yang besar kepada para petani. 

Dampak Burung Emprit Memakan Padi Petani 

Keberadaan burung di lapangan dapat dideteksi dengan memantau kehadiran burung di pertanaman, burung pemakan padi sering berkeliaran di sekitar tanaman padi.

Gejala serangan yang ditimbulkannya, burung pemakan biji-biji padi, hingga dalam waktu yang singkat biji padi akan habis atau serangan mengakibatkan biji hampa, dan biji banyak yang hilang.

advertisement

Selain itu, tangkai buah padi mengalami kerusakan, tangkai patah, dan sisa biji berjatuhan.  Sepintas pertanaman padi yang terkena serangan hama burung hanya menyisakan batang-batang tanaman padi yang mengering.

Perilaku Burung Emprit 

Burung secara berkelompok atau berbondong-bondong mendatangi areal pertanaman padi yang hampir panen atau tanaman padi sistem tabela.  Burung biasanya datang dan menyerang pada jam 06.00 – 10.00 (pagi) dan jam 14.00 – 18.00 (sore).

Fase Burung Emprit Pemakan Tanaman Padi

Burung menyerang tanaman padi pada fase matang susu sampai pemasakan biji (sebelum panen).

Bioekologi Burung Emprit

Burung merupakan musuh bagi petani, karena mereka menyerang padi pada saat menjelang panen dan mengakibatkan berkurangnya produksi padi.  

Yang termasuk burung pengganggu tanaman padi adalah: Burung gereja (Passer mantanus malaccensis), Manyar (Ploceus manyar), Gelatik (Padda oryzivora), Emprit/Pipit (Lonchura leucogastroides), Peking (Lonchura pinctulata), Bondol Hitam (Lonchura ferruginosa), dan Bondol Putih (Lonchura maja).  

Burung secara berkelompok atau berbondong-bondong mendatangi areal pertanaman padi yang hampir panen.  Kemudian mereka makan biji-biji padi, hingga dalam waktu singkat biji padi akan habis.  Mereka berpindah-pindah ke tempat yang sekiranya masih bisa diperoleh biji padi.

Apabila telah terlihat keberadaan burung di areal pertanaman sebaiknya dilakukan:

  1. Pengusiran burung mulai dari jam 06.00 – 10.00 (pagi) dan jam 14.00 – 18.00 (sore), karena waktu-waktu tersebut merupakan waktu yang kritis bagi tanaman diserang burung.
  2. Gunakan jaring untuk mengisolasi sawah dari serangan burung, luas sawah yang diisolasi kurang dari 0,25 hektar.
  3. Benih yang sudah disebar di sawah ditutup dengan tanah tipis-tipis.
  4. Benih yang digunakan harus lebih banyak.
  5. Gunakan orang-orangan (bebegig sawah) atau tali yang diberi plastik untuk menakut-nakuti burung.
  6. Mempekerjakan penjaga burung.
  7. Diupayakan jangan memanen di luar musim agar tidak dijadikan sebagai satu-satunya sumber makan pada saat itu.
  8. Kendalikan habitat/sarang burung.
advertisement

TERBARU

Berkunjung ke Qatar, Sandiaga Uno Dapat Kejutan dari Warga Trenggalek

Kabar Trenggalek - Piala Dunia 2022 di Qatar tak hanya bola yang diproduksi dari...

Kasus Kecelakaan Akibat Mabuk, Polri Siapkan Alat Tes Alkohol dan Narkoba

Kabar Trenggalek - Kasus kecelakaan marak terjadi hampir setiap hari. Merespons kondisi tersebut, Korlantas...

Zenbook Pro 16X OLED, Laptop Untuk Konten Kreator dengan Desain Tak Lazim dan Performa Kencang

Kabar Trenggalek - Untuk kamu yang bekerja sebagai konten kreator dan sedang mencari laptop...

TOPIK TERKAIT