TRENDING

Kontes Burung Terminal Colt Trenggalek, Majikan Tak Kalah Gacor Dibanding Gaconya

Terbit:

Kabar Trenggalek Sorak-menyorak tak kalah seperti suporter bola saat cucak hijau berkicau dengan durasi cukup lama. Para peserta kontes burung ingin jagoannya diperhatikan tim penilai, Minggu (26/06/2022).

Namun, tim penilai seakan tak menggubris-nya, tetap fokus menilai puluhan burung yang ikut perlombaan kicauan burung di Terminal Mobil Penumpang Umum (MPU), Kelurahan Sumbergedong, Kecamatan Trenggalek.

advertisement

Mulai sejak siang, para puluhan orang bercengkerama di bawah ruang tunggu penumpang MPU. Namun mereka bukan orang-orang yang ingin naik MPU. Melainkan para calon peserta lomba kicau burung TMC alias Terminal Colt.

Jarum jam menunjukkan pukul 11.00 WIB. Seorang panitia mengumumkan bahwa perlombaan akan dimulai. Ada beberapa jenis burung yang dilombakan waktu itu, mulai Cucak Hijau, Murai Batu Dewasa, dan Murai Batu Pasca Trotol (Pastol). Setiap jenis burung terbagi menjadi kelas A dan B.

Burung Cucak Hijau
Burung Cucak Hijau/Foto: Istimewa

Peserta pun merapat ke meja panitia yang tak jauh dari sumber suara. Mereka mengantri untuk membeli tiket kontes kicau burung Rp. 50 ribu – 100 ribu.

Diantara jenis kontes, hanya jenis burung cucak hijau yang diikuti banyak peserta. Siang itu, cucak hijau kelas A diikuti lebih dari 30 peserta, begitupun dengan kelas B.

“Peternak Cucak Hijau banyak. Dan, mereka ingin membuktikan gaco-nya bagus,” kata Ketua BNR Trenggalek, Ivan Baim.

Satu per satu peserta bergantian menggantungkan sangkar mengikuti nomor urut. Kemudian mereka memperhatikan gaco-nya masing-masing dengan seksama.

Tak butuh waktu lama, puluhan Cucak Hijau yang menggantung berdekatan itu seolah-olah ingin menunjukkan hasil latihannya kepada majikan.

Burung Murai Batu Pasca Trotol (Pastol)
Burung Murai Batu Pasca Trotol (Pastol)/Foto: Istimewa
advertisement

Sehingga, puluhan burung yang berkicau bersamaan itu pun cukup membuat pusing penonton awam yang melihatnya.

Di momen itu, ternyata bukan hanya burung saja yang gacor, tapi para peserta juga antusias menyoraki gaco-nya ketika menunjukkan kicauan yang menurut mereka sudah paling aktif.

Namun tim penilai (berjumlah empat orang) tidak begitu bisa dipengaruhi. Mereka membawa alas tulis, kertas penilai, dan bolpoin, mengamati satu per satu burung yang memiliki kicauan aktif dan bervariasi.

Kontes kicauan burung berlangsung sekitar 10 menit. Saat memasuki injury time (waktu tambahan) keempat penilai bertukar pikiran atas hasil penilaian.

Tak butuh waktu lama, mereka secara bersamaan menaruh bendera di bawah beberapa nomor sangkar. Bendera itu sebagai tanda jika gaco peserta telah memenangkan kontes.

Burung Murai Batu Dewasa
Burung Murai Batu Dewasa/Foto: Istimewa

“Kita sebagai juri harus fair play [adil]¬†tak harus memandang teman,” ucapnya.

Pemenang kontes kicau burung terbagi beberapa peringkat, juara I, I, III, hingga peringkat VIII. Banyaknya peringkat tergantung dengan jumlah peserta.

“Mereka mendapatkan trofi dan uang apresiasi,” kata Ivan.

Besaran nominal apresiasi yang didapat pemenang kontes ternyata berbeda-beda, karena nominal itu tergantung dengan penjualan tiket.

“80 persen dari total penjualan tiket itu untuk para pemenang kontes,” ujarnya.

Hari sudah semakin sore, puluhan trofi tertata rapi di meja panitia semakin habis setelah dibagikan ke para pemenang.

Mendekati penghujung acara, Ivan mengatakan kontes kicau burung yang diikuti bukan cuma dari Trenggalek. Kontes kicau burung semakin banyak diminati dari tahun ke tahun.

advertisement

TERBARU

Pacu Tumbuhnya Inovasi, Pemkab Trenggalek Pamer Pelayanan Publik ke 4

Kemudian, inovasi ini tentunya menjadi budaya tersendiri atau setelah menjadi program rutin bisa dibuat...

Meski Sudah Resmi, GOR Gajah Putih Trenggalek Butuh Suntikan Dana 

Kabar Trenggalek - Gelanggang Olahraga (GOR) Gajah Putih Trenggalek sudah resmi dibuka. Namun, ada...

Adu Banteng Supra Lawan Vario di Trenggalek, Pengendara Terpental 20 Meter

Kabar Trenggalek - Peristiwa kecelakaan terjadi di Dosari, Kelurahan Surodakan, Kabupaten Trenggalek. Kecelakaan itu...

TOPIK TERKAIT