TRENDING

Cara Belajar Fotografi dengan Teknik Segitiga Exposure

Terbit:

Kabar Trenggalek Sederhananya, Fotografi adalah melukis cahaya. Di mana cahaya masuk melalui lensa dan diterima oleh sensor kamera.

Cahaya adalah faktor utama dan esensial dalam fotografi, seperti halnya air bagi kehidupan manusia. Maka dari itu pengaturan cahaya yang akan diterima oleh sensor sangat mempengaruhi hasil foto.

advertisement

Dalam dunia fotografi, ada teknik segitiga exposure. Segitiga exposure adalah istilah yang merujuk pada 3 elemen dasar pada exposure, yaitu aperture, shutter speed dan ISO.

Ketiga elemen tersebut dipadukan untuk mendapatkan cahaya yang ideal sesuai kebutuhan Anda. Untuk memahaminya Anda dapat berlatih menggunakan kamera kesayangan Anda.

Jika tidak punya kamera, bisa dicoba digunakan pada kamera gawai Anda. Biasanya, gawai zaman sekarang sudah memiliki mode manual dimana anda dapat mengatur shutter speed dan ISO.

Tiga Elemen Dasar dalam Segitiga Ekxposure

1. Shutter Speed

Shutter Speed adalah kecepatan bingkai atau frame dalam menangkap cahaya, shutter speed dilambangkan dengan huruf /s/. Shutter speed memiliki satuan detik.

Semakin lambat shutter speed maka cahaya yang masuk ke sensor akan makin banyak, namun jika subjek yang difoto bergerak akan menghasilkan gambar yang blur.

Gambar diafragma pada lensa kamera
Gambar diafragma pada lensa kamera/Foto: Istimewa

2. Aparture

Aparture adalah seberapa besar bukaan pada lensa dalam menerima cahaya. Aparture dilambangkan dengan huruf f. Semakin kecil angka f-nya maka bukaannya akan semakin lebar bukaan lensa, sedangkan semakin besar angka f-nya maka akan semakin sempit bukaan lensa.

Pada bukaan lebar cahaya yang masuk akan semakin banyak, berlaku juga sebaliknya. Dalam bukaan yang lebar, titik area fokus akan semakin sempit dan pada area yang tidak fokus biasanya dikenal dengan istilah bokeh. Sedangkan pada bukaan sempit titik area fokusnya akan semakin luas.

3. ISOĀ 

advertisement

ISO adalah sebuah ukuran kemampuan atau sensifitas sensor kamera dalam menerima cahaya. Semakin tinggi nilai ISO maka sensifitas sensor dalam menerima cahaya akan semakin tinggi, sedangkan ISO rendah sensitivitas lensa dalam menerima cahaya juga akan rendah.

Demikian penjelasan tentang teknik segitiga exposure. Kebanyakan kamera pada gawai tidak dapat mengatur aperture lensa karena bersifat statis atau sudah ditetapkan sebelumnya oleh pabrikan gawainya.

Meskipun tidak dapat diubah, Anda dapat mengetahui berapa nilai aperturenya bisa Anda cek maluli website gsmarena.com, lalu pada tabel pencarian ketikan merk gawai Anda.

Nanti, akan muncul spesifikasi secara lengkap dan pada tabel kamera pada umumnya akan tertulis berapa nilai aperturenya. Selamat mencoba.

advertisement

TERBARU

Kampung Kopi Sengunglung, Wujud Kelestarian Alam Bumi Sumberbening Trenggalek

Kabar Trenggalek - Kopi menjadi salah satu potensi komoditas unggulan di Desa Sumberbening, Kecamatan...

Jaranan Turangga Yaksa Semarakkan Festival Mata Air Sumberbening, Potret Perjuangan Petani

Kabar Trenggalek - Sejumlah 6 anak dari SDN 1 Sumberbening berlenggak-lenggok mengikuti alunan nada...

Ritual Adat di Sumber Air Plancuran Desa Sumberbening, Warga Berdoa Tolak Tambang Emas Trenggalek

Kabar Trenggalek - Perjuangan tolak tambang emas Trenggalek tidak hanya dilakukan melalui serangkaian aksi...

TOPIK TERKAIT