TRENDING

Senyum Kecut Petani Jagung Trenggalek: 512 Hektar Lahan Gagal Panen

Terbit:

Kabar Trenggalek Petani jagung Trenggalek tampaknya tak bisa menunjukkan senyum bahagia. Karena, dampak bencana banjir di Kota Alen-Alen menyebabkan lahan pertanian jagung seluas 512 hektare (Ha) puso (gagal panen).

Hal demikian diungkapkan Koordinator Pengendalian Organisme Pengganggu Tumbuhan (POPT) Trenggalek, Sumadi. Ia membenarkan, data lahan pertanian jagung yang masuk kategori gagal panen sudah bersifat final.

advertisement

Menurut Sumadi, tanaman jagung sudah bisa diketahui puso atau tidak, jika pasca tergenang air selama tiga hari.

Tanaman jagung yang berumur muda, kata Sumadi, lebih rentan mati dibandingkan dengan yang sudah tua, kalau kena banjir. Jagung berumur tua, masih ada peluang untuk dipanen.

Jagung yang mati akibat banjir di Trenggalek
Jagung yang mati akibat banjir di Trenggalek/Foto: Kabar Trenggalek

Baca: Petani Trenggalek Gigit Jari, Ratusan Hektare Tanaman Gagal Panen

Beda hal seperti dampak banjir di Kecamatan Pogalan. Di wilayah ini, pasca genangan air banyak pertanian jagung berumur muda mati atau gagal panen. Lokasinya pun berada sebelah timur jalan Ngampon – Bendo.

“Ya Pogalan termasuk parah, di tepi jalan tidur semuanya,” ucapnya.

Namun berdasarkan hasil monitoring, Sumadi menjelaskan bahwa kejadian banjir pada tanggal 18, berdampak hingga ke lima kecamatan.

Lahan jagung seluas 512 hektare yang gagal panen
Lahan jagung seluas 512 hektare yang gagal panen/Foto: Kabar Trenggalek

Baca: Ekspektasi Jadi Rujukan Petani, Trenggalek Agro Park Semakin Suram

advertisement

Lima kecamatan terdampak banjir di antaranya, Kecamatan Pogalan (9 desa), Gandusari (9 desa), Trenggalek (2 kelurahan, 3 desa), Durenan (2 desa), Karangan (10 desa).

“Total lahan yang terkena 827 Ha, gagal panen hektare,” jelasnya.

Sumadi mengaku sudah melaporkan pendataan pertanian jagung yang puso itu ke Pemprov Jatim. Namun, pihaknya belum bisa memastikan apakah Pemprov Jatim akan memberikan bantuan benih jagung atau tidak.

“Kita akan terus pantau,” ujarnya menutup panggilan telepon.

advertisement

TERBARU

Berkunjung ke Qatar, Sandiaga Uno Dapat Kejutan dari Warga Trenggalek

Kabar Trenggalek - Piala Dunia 2022 di Qatar tak hanya bola yang diproduksi dari...

Kasus Kecelakaan Akibat Mabuk, Polri Siapkan Alat Tes Alkohol dan Narkoba

Kabar Trenggalek - Kasus kecelakaan marak terjadi hampir setiap hari. Merespons kondisi tersebut, Korlantas...

Zenbook Pro 16X OLED, Laptop Untuk Konten Kreator dengan Desain Tak Lazim dan Performa Kencang

Kabar Trenggalek - Untuk kamu yang bekerja sebagai konten kreator dan sedang mencari laptop...

TOPIK TERKAIT