TRENDING

Tak Sekedar Coretan, Wall Wull Street Ciptakan Karya Seni untuk Eksistensi Pemuda Trenggalek

Terbit:

Kabar Trenggalek Berbagai Pemuda Trenggalek menunjukkan eksistensinya melalui karya. Salah satunya komunitas Wall Wull Street, yang menciptakan karya seni melalui gambar-gambar di jalanan Kabupaten Trenggalek, Minggu (10/07/2022).

Berbagai karya seni dari pemuda Trenggalek yang tergabung dalam Wall Wull Street itu bisa ditemukan di berbagai sudut Kabupaten Trenggalek. Mereka juga ingin mengekspresikan bahwa Trenggalek tidak bisa dipandang sebelah mata.

advertisement

“Teman-teman di Wall Wull Street punya pemikiran yang sama bahwa Trenggalek sering dipandang sebelah mata. Oleh karena itu kami ingin menunjukkan eksistensi Trenggalek melalui gambar,” ujar Aji, ketua Wall Wull Street.

Anggota Wall Wull Street sering melakukan kegiatan bersama, seperti menggambar di jalanan dan tembok. Saat ngopi, mereka juga menggambar bersama di atas kertas.

“Pas berkumpul bersama teman-teman itu menggambar. Tujuannya supaya tetap eksis di Kabupaten Trenggalek. Bahwa di Trenggalek ada street art yang berkembang,” cerita seniman muda Trenggalek dengan nick name ZAIN itu.

“Sebenernya yang pengin disuarakan adalah mengekspresikan emosi perasaan teman-teman di jalanan. Kadang bosen gambar di rumah, terus di jalan, cari media baru. Kalau di jalan kan lebih dikenal banyak orang,” tambahnya.

Dari kiri: OG LAB, FKYA, HEXZZR
Dari kiri: OG LAB, FKYA, AXXZRI, HEXZZR

Pro dan Kontra Street Art

Aji dan teman-temannya di Wall Wull Street menyadari bahwa ada masyarakat menerima maupun tidak menerima karya mereka. Tapi, selama ini mereka selalu berani dan tidak menyerah untuk menjelaskan apa itu aliran seni “Street Art”.

“Respons masyarakat ada yang setuju ada yang enggak. Ada juga yang lebih senang, apalagi gambar di tembok yang rapuh. Setelah digambari, itu jadi bagus lagi,” ucap Aji.

“Kalau yang gak setuju mungkin lebih ke ‘tembok apik kok dicoret-coret’ mungkin dianggap lebih ngotori lah, lebih gak enak dipandang lah. Temen-temen menghadapinya, kalau ada yang seperti itu besoknya dibagusi lagi,” imbuhnya.

advertisement

Awalnya, anggota Wall Wull Street melakukan gambar awal sebagai tanda, atau istilahnya tagging. Jika ada pihak yang komplain atau gambarnya dihapus oleh seseorang, maka tidak akan diteruskan untuk menggambar.

“Kalau tidak diapa-apakan, besoknya digambar. Kan cuma menandai tempat itu dengan tagging. Masyarakat mungkin mengiranya itu dicoret biasa, padahal besoknya mau digambar,” tegas Aji.

 

Menggambar Bersama di Kabar Trenggalek

Wall Wull Street membuktikan bahwa mereka tidak sekedar melakukan corat-coret, atau vandalisme yang dipandang buruk oleh masyarakat. Wall Wull Street juga bisa menciptakan karya seni aliran “Street Art” yang bagus.

Salah satunya, Wall Wull Street berkolaborasi dengan Kabar Trenggalek untuk menggambar bersama di Kantor Kabar Trenggalek pada 30 Juni 2022 kemarin.

“Kemarin kita kolaborasi dengan Kabar Trenggalek untuk gambar bareng. Ini yang kedua kalinya sih. Yang pertama itu bareng OG LAB,” kata Aji.

Wall Wull Street mulai menggambar di tembok garasi Kabar Trenggalek pukul 15.00 WIB hingga 21.00 WIB. Aji menjelaskan, ada berbagai proses yang dilakukan hingga menjadi gambaran yang bagus.

“Pertama ngeblok temboknya pakai cat warna hijau. Setelah itu teman-teman menggambar sketsa font [tulisan] dan karakter karya seninya masing-masing, dari konsep yang sudah ditentukan,” jelas Aji.

“Kemudian, proses berikutnya adalah bloking warna dan gradasi warna, hingga font maupun karakternya selesai digambar. Terakhir outline, yaitu memberi garis tebal di pinggir font maupun karakter, supaya bisa dilihat lebih jelas, tidak njebret-njlebret,” terangnya.

Hasil karya seni dari anggota Wall Wull Street sangat menakjubkan. Jika melihat langsung proses menggambarnya, pasti bisa tau kehebatan Aji dan teman-temannya. Mereka mampu mengubah tembok yang kosong menjadi lebih hidup dengan font serta karakter karya seni Street Art.

YXSA sedang proses menyelesaikan gambarnya
YXSA sedang proses menyelesaikan gambarnya

Mengenal Lebih Dekat Wall Wull Street

Wall Wull Street dibentuk sejak tahun 2021 oleh Aji dan teman-temannya. Awal mereka bertemu yaitu di pameran seni rupa oleh Forum Perupa Trenggalek tahun 2020-2021. Beberapa anggota Wall Wull Street juga ada yang ikut pameran Forum Perupa Trenggalek itu.

Wall Wull Street memiliki anggota yang beragam. Mulai dari pemuda usia SMP, SMA, kuliah, maupun sudah bekerja di Trenggalek. Mereka semua kebanyakan belajar menggambar secara otodidak.

“Terbentuknya awal saya gambar sama HALO PECK, terus ketemu FELIX, YXSA. Terus iuran kalau gak ada cat. Saya inisiatif untuk dokumentasi gambarnya temen-temen yang ada di jalan. Terus pas gambar bareng, ayo walwul yo walwul. Yaudah namanya saya tambahi street aja,” cerita Aji.

Sehingga, Wall Wull Street berasal dari kata “Wall” yang artinya tembok, “Wull” artinya uwul atau iuran, dan “Street” artinya jalan.

Aji sedang proses menyelesaikan gambarnya
Aji sedang proses menyelesaikan gambarnya

“Pilih nama itu [Wall Wull Street] karena sering gambar bareng tapi gaada cat, terus iuran, kolektifan. Wall kan tembok/dinding, wull itu uwul/iuran. Terus diplesetkan jadi Wall Wull Street. Street karena kebanyakan gambarnya tembok di jalan,” kata Aji.

Aji menyampaikan, Wall Wull Street memiliki berbagai kegiatan pengembangan yang akan dilakukan bersama-sama ke depannya. Seperti pameran seni tanggal 15-17 Juli di warung kopi Ruang Luang.

“Kami juga pengin mengadakan seminar, workshop, dan bikin merchandise,” ujarnya.

Aji sendiri pernah menggambar di sepatu untuk berkolaborasi bersama Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Trenggalek. Aji membuat gambar logo Pemkab Trenggalek dan Persiga Trenggalek untuk Bupati, Mochamad Nur Arifin.

Bupati Trenggalek, Arifin, memegang sepatu yang digambar Aji
Bupati Trenggalek, Arifin, memegang sepatu yang digambar Aji/Foto: @nodaaku (Instagram)

“Saya lebih mengekspresikan kesenangan warna, gambar ya gambar, seneng lah,” ungkap Aji.

Aji dan teman-temannya di Wall Wull Street berharap supaya Pemkab Trenggalek bisa lebih mengapresiasi karya seni oleh para pemuda Trenggalek. Harapannya, Pemkab Trenggalek bisa memberi ruang atau wadah untuk mengembangkan kegiatan berkesenian di Trenggalek.

“Kami gak mau coret-coret tembok, tapi mau memperindah lagi tembok yang kusam dan kosong di Kabupaten Trenggalek. Biar lebih berwarna dan bisa menjadi spot foto atau tempat kegiatan, dan enak dipandang,” tandas Aji.

advertisement

TERBARU

Hujan Sehari di Trenggalek, Jalan Tutup Total dan Rumah Rusak Dihantam Tanah Longsor

Kabar Trenggalek - Kabupaten Trenggalek terus dilanda berbagai peristiwa bencana alam. Salah satunya tanah...

Siap-Siap, Ini Jadwal Pemadaman Listrik Trenggalek Besok di 11 Desa

Kabar Trenggalek - Perusahaan Listrik Negara (PLN), Unit Layanan Pengadaan (ULP) Kabupaten Trenggalek akan...

Otak Atik Tekan Inflasi di Trenggalek, Pasar Murah dan Bansos Jadi Andalan

Kabar Trenggalek - Pasca kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM), Pemerintah Kabupaten (Pemkab) harus berpikir...

TOPIK TERKAIT