BerandaNewsLingkunganHari Air Sedunia, Warga Kecamatan Panggul Trenggalek Gelar Festival Banyu Sekara 2022

Hari Air Sedunia, Warga Kecamatan Panggul Trenggalek Gelar Festival Banyu Sekara 2022

Terbit:

advertisement

Kabar Trenggalek Warga Kecamatan Panggul Trenggalek Gelar Festival Banyu Sekara 2022. Kegiatan Festival Banyu Sekara 2022 itu berlangsung tanggal 20 – 26 Maret 2022, bertempat di Desa Terbis, Kecamatan Panggul, Trenggalek, Minggu (20/03/2022).

Dilansir dari rilis Sima Swatantra Indonesia (SSI), Festival Banyu Sekara 2022 digelar sebagai peringatan hari air sedunia yang jatuh pada 22 Maret 2022. Warga Panggul mengangkat tema “Groundwater: Making The Invisible Visible” pada peringatan hari air sedunia tahun 2022.

advertisement

Latar belakang dari tema tersebut yaitu air tanah merupakan sumberdaya vital yang menyediakan hampir setengah dari semua air minum di seluruh dunia, sekitar 40% air untuk pertanian beririgasi dan sekitar sepertiga air yang dibutuhkan untuk industri.

“Air tanah merupakan bagian penting dari proses adaptasi perubahan iklim dan seringkali menjadi solusi bagi masyarakat yang tidak memiliki akses terhadap air bersih. Namun sumberdaya air bawah permukaan [air tanah] ini karena tak nampak seringkali tidak diperhatikan dan terpikirkan oleh kebanyakan orang. Sebagaimana yang terjadi pada banyak komunitas masyarakat yang hidup di wilayah karst,” tulis Sima Swatantra Indonesia.

Karst sendiri memiliki kemampuan untuk menyerap jutaan meter kubik air hujan setiap tahunnya, menyimpan dan mengumpulkannya dalam lorong konduit kemudian menyalurkannya secara teratur menjadi mata air.

advertisement

Di dunia, 15% luas daratan adalah bentang alam karst, yang memiliki fungsi penting untuk mencukupi seperempat kebutuhan air bersih penduduk dunia. Sedangkan Indonesia sendiri memiliki luasan wilayah karst sebesar 154.000 km2 (15,4 juta hektare) dengan distribusi merata di seluruh nusantara, dari pulau Sumatra hingga Papua.

Peringatan Hari Air Sedunia kali ini akan menyoroti sumber daya air tanah yang tak terlihat ini. Tujuannya adalah meningkatkan pertukaran pengetahuan serta kolaborasi dan dengan demikian meningkatkan kesadaran akan pentingnya menjaga air tanah kita.

“Dalam rangka turut memperingati Hari Air Sedunia ini, kami dari Sima Swatantra Indonesia mengadakan kegiatan Festival Banyu Sekara. Festival ini telah kami lakukan sejak tahun 2017. Banyu Sekara sendiri adalah istilah lokal yang digunakan untuk menyebut air yang keluar dari gua dan atau dari aliran sungai bawah tanah yang memiliki kandungan kapur,” jelas Sima Swatantra Indonesia.

Desa Terbis dipilih karena menjadi percontohan dalam program kolaborasi penataan karst dan pengelolaan sumber daya air untuk masyarakat yang diinisiasi serta sedang dijalankan oleh Sima Swatantra Indonesia (SSI) berkolaborasi dengan Masyarakat Speleologi Indonesia (MSI), Pengda Jatim, Pemerintah Desa Terbis, Pemerintah Kabupaten Trenggalek dan Direktorat Bina Pengelolaan Dan Pemulihan Ekosistem (BPPE) Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

advertisement

“Tujuan kegiatan ini adalah untuk membangkitkan gairah perlindungan serta sebagai media untuk memunculkan partisipasi warga dalam upaya-upaya perlindungan alam desa. Serta sebagai jembatan antara pemangku kebijakan, masyarakat dan pihak terkait lainnya dalam upaya peningkatan peran serta semua pihak dalam perlindungan dan pengelolaan ekosistem karst. Karena berbagai tindakan yang kurang bijaksana dalam pengelolaan sumber daya alam yang ada, dapat menyebabkan kerugian baik secara ekologi, ekonomi, bahkan sosial,” jelas Sima Swatantra Indonesia.

Kawasan karst memiliki jaringan gua yang berfungsi sebagai “pipa” air alami yang menghubungkan zona resapan, zona simpanan dan mata air yang penting bagi masyarakat di kawasan karst. Aktivitas tambang atau lainnya yang menghilangkan lapisan tanah pucuk atau lapisan epikarst (karst di permukaan) akan memutus jaringan air di bawah tanah dan akhirnya menyebabkan hilangnya fungsi karst sebagai akuifer air bersih bagi masyarakat sekitar.

Kegiatan Festival Banyu Sekara berbentuk event (acara) yang dikerjakan pada hari air sedunia yang jatuh pada tanggal 22 maret 2022, menjadi sarana kampanye mengenai pentingnya ekosistem karst sebagai ekosistem yang memiliki nilai-nilai jasa lingkungan, tata air, dan sebagai kawasan cagar budaya.

Berikut daftar acara dalam Festival Banyu Sekara 2022, 20-26 Maret 2022:

  1. Diskusi Tematik.
  2. Upaca adat atau kearifan lokal dalam pelestarian sumber air.
  3. Penanaman pohon dan lomba perahu daun.
  4. Respons sosial kebudayaan. Melalui tulisan, pameran seni rupa dan seni gerak.
  5. Lomba pangan lokal berbasis potensi pangan kawasan ekosistem karst.
  6. Kelas Tematik Speleologi.
  7. Rekreasi.
advertisement

Berita Baru

Pemilik Motor 250cc Keatas Harus Membuat SIM CI dan CII, Ini Syaratnya

Kabar Trenggalek - Pemilik kendaraan bermotor roda 2 dengan kapasitas mesin 250 cc keatas...

Polisi Sikat Tujuh Tersangka Pelaku Kejahatan di Trenggalek

Kabar Trenggalek - Kepolisian Resor (Polres) Trenggalek menggelar operasi Sikat Semeru 2022. Dalam operasi...

Pernikahan Dini di Trenggalek Tinggi, Pemerintah Kelabakan Cari Solusi

Kabar Trenggalek - Angka pernikahan dini di Trenggalek tak lain sama dengan jargon 'Meroket',...

Viral Hari ini

DPRD Palembang Pukul Wanita Karyawan SPBU: Saya Khilaf

Kabar Trenggalek - Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Palembang aniaya pegawai SPBU. Kegiatan keji...

Berita Terkait